Lompat ke konten

Konsultan Perizinan

+6281802265000

binamanajemenglobal@gmail.com

Home » Bagaimana Cara Mengurus SLF? Berikut Penjelasannya

Bagaimana Cara Mengurus SLF? Berikut Penjelasannya

Cara Mengurus SLF

Membangun sebuah gedung merupakan investasi besar yang membutuhkan perencanaan dan pelaksanaan yang matang. Selain estetika dan fungsionalitas, aspek keamanan dan kelayakan bangunan juga menjadi pertimbangan utama. Di sinilah peran penting Sertifikat Laik Fungsi (SLF) hadir.

Pengertian SLF

SLF adalah singkatan dari Sertifikat Laik Fungsi, sebuah dokumen yang diterbitkan oleh pemerintah daerah untuk menyatakan kelayakan fungsi sebuah bangunan gedung. Sertifikat ini wajib dimiliki oleh setiap bangunan yang akan dimanfaatkan, baik untuk hunian, komersial, maupun industri

Baca juga: IMB berubah jadi PBG: ini perbedaannya

Mengapa SLF Penting?

SLF memiliki beberapa peran penting, di antaranya:

  • Memastikan Keamanan Bangunan: SLF menandakan bahwa bangunan telah memenuhi standar teknis dan persyaratan keselamatan yang ditetapkan oleh pemerintah. Hal ini memberikan jaminan keamanan bagi penghuni dan pengguna bangunan.
  • Meningkatkan Nilai Bangunan: Keberadaan SLF dapat meningkatkan nilai aset properti Anda. Bangunan yang memiliki SLF dianggap lebih aman dan terawat, sehingga lebih menarik bagi calon pembeli atau penyewa.
  • Memenuhi Syarat Legalitas: SLF menjadi salah satu dokumen penting yang diperlukan untuk berbagai keperluan, seperti:
    • Pengajuan pinjaman bank
    • Proses jual beli properti
    • Perubahan fungsi bangunan
    • Operasional usaha

Cara Mengurus SLF

Proses pengurusan SLF dapat dilakukan dengan mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Mempersiapkan Persyaratan: Siapkan berbagai dokumen yang diperlukan, seperti:
    • Surat permohonan SLF
    • Fotokopi KTP dan NPWP
    • Fotokopi IMB/PBG
    • Gambar arsitektur dan struktur bangunan
    • Berita acara pemeriksaan kelaikan fungsi
    • Laporan hasil uji coba instalasi
    • Foto-foto bangunan dan fasilitasnya
  2. Mengajukan Permohonan: Datang ke Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) di daerah Anda dan ajukan permohonan SLF.
  3. Pemeriksaan Lapangan: Petugas dari dinas terkait akan melakukan pemeriksaan lapangan untuk memastikan kondisi bangunan sesuai dengan persyaratan.
  4. Penerbitan SLF: Jika semua persyaratan terpenuhi dan pemeriksaan lapangan tidak menemukan masalah, SLF akan diterbitkan.

Baca juga: Sertifikat Laik Fungsi (SLF): Pentingnya Dokumen Legal untuk Bangunan Industri

Biaya Mengurus SLF

Pengurusan SLF tidak dipungut biaya, alias gratis. Hal ini sesuai dengan ketentuan dalam Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung.

Kesimpulan

Memiliki SLF bukan hanya kewajiban, tetapi juga investasi penting untuk memastikan keamanan, meningkatkan nilai, dan memenuhi legalitas bangunan Anda. Proses pengurusan SLF yang mudah dan gratis semakin memudahkan Anda untuk mendapatkan sertifikat ini.

Perizinan Legal, Usaha Lancar, Lingkungan Aman!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *